Saya tahu judulnya mungkin terdengar seperti keliru, tetapi ada cara Anda bisa mendapatkan kenaikan gaji dan meningkatkan gaji Anda tanpa bertanya kepada atasan Anda, berbicara dengan HR, atau benar-benar melakukan apa pun - itu hanya mengambil semua hari liburan yang Anda berhak untuk.

Pekerja Amerika rata-rata meninggalkan hampir 7 hari liburan yang tidak terpakai setiap tahun. Tidak hanya itu yang sia-sia (beberapa perusahaan tidak mengizinkan Anda untuk membawa liburan), tetapi Anda tidak mengambil keuntungan dari sebagian besar dari total kompensasi Anda.

Ya, kompensasi Anda - liburan adalah bagian dari paket kompensasi Anda, jadi ingatlah bahwa saat kami melanjutkan.

Liburan Adalah Kompensasi

Jika Anda seorang karyawan, liburan diperhitungkan dalam rencana kompensasi Anda. Jika Anda tidak mengambil semua liburan Anda, pada dasarnya Anda meninggalkan uang di atas meja. Mari kita hancurkan. Saya berasumsi bahwa Anda mendapatkan total liburan dua minggu, tetapi saya akan menjalankan tiga skenario untuk Anda.

Jika Anda bekerja 40 jam per minggu selama 52 minggu per tahun, berarti 2.080 jam per tahun. Jika Anda mendapat gaji tahunan $ 50.000, pada dasarnya Anda dibayar $ 24 / jam.

Sekarang, jika Anda bekerja sama 40 jam per minggu, tetapi hanya bekerja 51 minggu (Anda mengambil minggu liburan), Anda hanya bekerja 2.040 jam. Dengan gaji yang sama seperti di atas, Anda baru saja mendapatkan $ 0,50 naik menjadi $ 24,50 (yang sebenarnya 2% lebih - tidak seburuk dalam persentase).

Akhirnya, jika Anda bekerja sama 40 jam per minggu, tetapi kurangi hingga 50 minggu (dengan asumsi Anda mengambil dua minggu penuh), Anda bekerja 2.000 jam. Itu menghasilkan $ 25 per jam, keseluruhan $ 1 lebih per jam daripada tidak mengambil liburan apa pun (dan dalam persentase, lebih dari 4%).

Jadi, dengan tidak mengambil liburan lengkap Anda, Anda pada dasarnya memberikan diri Anda 4% BAYAR CUT. Kenapa kamu melakukan itu pada dirimu sendiri?

Berapa Jumlah Paket Liburan "Tidak Terbatas"

Salah satu strategi "usia baru" bagi perusahaan adalah mengadopsi rencana liburan tanpa batas. Ini pada dasarnya adalah rencana di mana perusahaan tidak melacak liburan dalam arti normal (yaitu Anda mendapat 2 minggu per tahun), tetapi sebaliknya, mereka memungkinkan Anda untuk mengambil apa pun yang Anda anggap "benar".

Ini bisa sangat menantang bagi beberapa orang yang membutuhkan struktur, tetapi aturan yang sama berlaku seperti di atas. Bahkan jika tidak dilacak, majikan Anda masih menganggap ini sebagai bagian dari kompensasi Anda, dan Anda akan melukai diri sendiri untuk tidak mengambil liburan Anda.

Jika tidak ada aturan yang keras dan cepat, terapkan norma-norma industri untuk posisi dan pengalaman Anda. Jika Anda lebih bertenor dan berpengalaman, bekerjalah selama 4 minggu atau lebih liburan per tahun. Jika Anda seorang karyawan baru, tetaplah berpegang pada 1-2 minggu untuk tahun pertama Anda sampai Anda telah membangun kredibilitas Anda.

Tidak ada yang dipecat karena mengambil liburan

Oke, jadi saya tidak bisa menjamin bahwa tidak ada yang pernah dipecat karena mengambil liburan, tetapi secara umum, Anda dipecat karena tidak melakukan pekerjaan Anda, bukan untuk berlibur. Selalu ingat itu.

Jika Anda tidak pernah di kantor, itu bisa sangat menantang untuk melakukan pekerjaan Anda. Majikan Anda mungkin memecat Anda karena kinerja pekerjaan Anda, tetapi bukan bagian "Anda tidak pernah di kantor".

Berlibur Bisa Susah Dilakukan

Anda mungkin berpendapat bahwa mengambil liburan sulit dilakukan karena apa yang diperlukan oleh pekerjaan Anda - Anda diperlukan untuk alasan apa pun, atau kapan pun Anda pergi, semuanya berantakan. Nah, itu mungkin masalahnya, tetapi jika Anda sangat dibutuhkan, mengapa Anda dibayar KURANG pergi bekerja daripada berlibur?

Selain itu, jika segala sesuatu selalu berantakan, saya berpendapat bahwa Anda tidak melakukan pekerjaan dengan baik - Anda harus selalu melatih orang untuk melakukan pekerjaan Anda ketika Anda tidak ada di sana.

Jika Anda masih merasa kesulitan, mungkin Anda harus mempertimbangkan untuk tidak melakukannya sekaligus, dan menyebarkan hari-hari Anda. Jika Anda mendapat dua minggu liburan, itu adalah 10 hari kerja. Anda dapat menggunakan masing-masing dari 10 hari tersebut untuk memberikan diri Anda akhir pekan yang panjang dengan mengambil hari Jumat atau Senin. Anda bahkan bisa menjadi lebih kreatif dan menggabungkannya dengan liburan yang sudah ada, dan mendapatkan akhir pekan 4 atau 5 hari. Sekarang, apakah ada yang akan menyalahkan Anda karena mengambil akhir pekan yang panjang?

Apapun masalahnya, Anda harus fokus untuk memaksimalkan aliran penghasilan ganda Anda, dan bagi kebanyakan orang, aliran pendapatan terbesar bekerja. Dengan demikian, Anda harus selalu berfokus pada cara-cara untuk meningkatkan gaji Anda!

Pembaca, apa pendapat Anda tentang mengambil semua liburan Anda? Apakah Anda mengambil semuanya, atau jatuh ke dalam perangkap pemotongan gaji liburan?

Tips Top:
Komentar: