“Kamu ingin melakukannya apa?”

Sebagai perencana keuangan, saya melihat klien melakukan kesalahan yang sangat buruk. Fakta kehidupan yang menyedihkan adalah kesalahan finansial dapat dibuat dalam sekejap.

Terkadang, mereka bisa jadi kesalahan bodoh. Di lain waktu, mereka sengaja dilakukan tanpa menggenggam gravitasi dari konsekuensi potensial.

Misalnya, misalnya, Anda memiliki satu juta dolar sebagai pensiunan.

Satu juta dolar tentu terdengar seperti banyak uang, tetapi jika Anda mencoba membuat yang terakhir untuk sisa masa pensiun Anda, itu benar-benar tidak cukup dan itulah mengapa membuat pilihan paling cerdas yang Anda dapat tentang cara membelanjakan uang itu membutuhkan banyak perencanaan dan pertimbangan yang matang.

Tugas saya adalah memastikan bahwa klien saya tidak membuat keputusan yang beranasan dengan uang mereka. Memang, itu adalah uang mereka dan merekalah yang telah bekerja seumur hidup untuk mengumpulkan telur sarang yang berharga ini. Namun, dalam hati nurani yang baik, ketika saya melihat klien yang akan melakukan sesuatu yang bodoh, saya harus menolak.

Sayangnya, keberatan saya tidak selalu berhasil. Terkadang, melawan semua upaya saya, saya tidak bisa melewatinya dan mereka pergi dan melakukan sesuatu yang membuat saya mengertakkan gigi untuk mengantisipasi konsekuensi yang mengerikan.

1. Truk Pensiun Baru

Ambil contoh, kisah berikut dari salah satu klien saya dan truk Ford F-450 Lariat terbarunya senilai lebih dari $ 60.000. Catatan: Kami mengubah merek dan model truk untuk melindungi klien.

Klien saya sudah pensiun lebih awal dari sebagian besar rekan-rekannya pada usia 60 tahun tetapi itu beberapa tahun sebelum dia bisa mulai mengambil manfaat Jaminan Sosial sehingga kami ingin memastikan mengelola portofolionya senilai satu juta dolar sebaik mungkin.

Kami telah menguraikan anggaran pensiun sehingga kami memiliki ide yang cukup bagus tentang apa yang dapat dibelanjakannya. Yang tidak saya rencanakan adalah dia memberi tahu saya bahwa dia akan membeli truk - tetapi bukan sembarang truk. Dia ingin membeli mobil baru, Ford F-450 Lariat - truk seharga $ 65.000.

Saya duduk di sana sejenak dengan tidak percaya dan bertanya-tanya apakah ini lelucon yang kejam. Dia benar-benar tidak akan membeli truk, terutama dari rekening pensiunnya, bukan? Salah! Dia ingin membelinya meskipun saya menjelaskan kepadanya bahwa baginya untuk membeli truk mahal seperti itu dia harus menarik sekitar $ 86.000 untuk membayar pajak untuk membayarnya. Saya bahkan menanyakan kepada klien pertanyaan ini: "Apakah Anda benar-benar ingin membayar $ 86.000 untuk sebuah truk yang akan terdepresiasi pada saat Anda mengusirnya dari tempat parkir?" Untuk itu jawabannya adalah, "Ya." Masukkan telapak tangan.

Sampai hari ini, itu peringkat sebagai salah satu kesalahan terburuk yang pernah dilakukan klien saya.

Mengetahui bahwa penasihat keuangan lainnya telah berbagi rasa sakit yang sama (dalam melihat klien mereka membuat kesalahan yang mengerikan), saya meminta beberapa dari mereka untuk berbagi kesalahan uang klien terbesar mereka. Mari kita lihat beberapa kisah mereka.Catatan: Beberapa detail yang dapat diidentifikasi secara pribadi mungkin telah diubah untuk melindungi klien mereka.

2. Seri Kesalahan Sebelum Pensiun

Brearin Land, seorang perencana keuangan dan penulis BlackBeltofFinance.com, berbagi poin mendalam tentang kesalahan yang dibuat selama fase akumulasi kehidupan:

Sebagai perencana keuangan, salah satu perasaan terburuk adalah harus duduk di depan klien dan memberi tahu mereka bahwa mereka tidak punya kesempatan untuk pensiun dalam waktu dekat. Saya pikir akan selalu ada satu kali kasus penilaian buruk ketika datang ke homestretch pensiun, apakah itu jatuh untuk anuitas itu di seminar makan malam atau mengambil Jaminan Sosial terlalu cepat. Tapi kesalahan terburuk yang saya lihat sebenarnya adalah serangkaian kesalahan yang dilakukan sepanjang fase akumulasi yang menyebabkan tidak cukup uang untuk pensiun.

Membeli rumah ketika mereka seharusnya menyewa. Beli mobil atau perahu itu. Membangun teras itu tidak ada yang menggunakan. Membayar untuk pendidikan anak-anak mereka. Kesalahan uang terburuk yang saya lihat juga merupakan yang paling umum; orang menghabiskan uang pensiun mereka untuk membayar hal-hal yang benar-benar tidak mampu mereka bayar.

Saya suka poin Brearin di sini. Terkadang, kesalahan keuangan terburuk adalah kesalahan yang secara perlahan menggerogoti kekayaan Anda. Juga, ingat bahwa semakin sedikit uang yang Anda miliki, semakin sedikit uang yang dapat Anda hasilkan dengan uang itu.

Bunga majemuk adalah alat yang ampuh untuk membantu Anda menabung untuk masa pensiun. Semakin banyak uang yang masuk ke dalam peluang dan berakhir selama fase akumulasi, semakin sedikit uang yang harus Anda kembangkan.

3. Truk Pensiun, Kemping, dan Trailer!

Christopher Hammond, penasihat keuangan dan penulis di RetirementPlanningMadeEasy.com, berbagi cerita yang serupa namun lebih mengerikan daripada yang saya lakukan mengenai beberapa pilihan dua kliennya:

Saya pernah memiliki pasangan yang datang kepada saya. Mereka memiliki tabungan yang relatif sedikit untuk pensiun. Sang suami baru saja pensiun dan sang istri tidak bekerja. Dia pensiun menjelang akhir tahun, oleh karena itu dia sudah mendapatkan sejumlah besar pendapatan selama tahun kalender yang dia harus bayar pajak. Mereka tidak membuang waktu untuk menarik sekitar $ 80.000 dari 401 (k) untuk membeli truk pickup besar dengan kemping baru untuk menarik di belakangnya.

Tahun itu belum berakhir dan mereka siap untuk menarik lebih banyak dana untuk membeli trailer lain, saya pikir untuk mengangkut kuda.

Tidak hanya ini gila karena tabungan mereka secara keseluruhan cukup sedikit seperti itu, tapi itu juga gila dari sudut pandang pajak.Penarikan uang lumpsum besar ini (di atas penghasilan yang telah dia hasilkan selama tahun kalender) menempatkan mereka ke dalam kelompok pajak yang lebih tinggi.

Saya bersyukur dapat membicarakannya dengan menarik lebih banyak lagi untuk trailer kuda sampai awal tahun depan, ketika penghasilan pensiunan suami (dan karenanya braket pajak) akan lebih rendah.

Ugh, ini sangat buruk. Setidaknya mereka mendengarkan beberapa nasihat Christopher, tetapi tetap: truk, kemping, dan trailer? Memang, mungkin mereka memiliki lebih banyak uang daripada klien saya, tetapi itu pasti banyak kendaraan yang harus dibeli pada awal masa pensiun.

Saya pikir kita mulai melihat tema yang berulang di sini. Ketika orang pensiun, godaannya adalah membeli beberapa mainan baru yang mahal. Memang, mungkin orang-orang ini memiliki kebutuhan nyata untuk truk dan mungkin sebuah trailer. Tetapi ada cara yang lebih murah untuk mendapatkan barang-barang ini.

Pengambilan di sini adalah untuk memastikan Anda mempertimbangkan biaya jangka pendek dan jangka panjang untuk melakukan pembelian besar dengan rekening pensiun Anda sebelum Anda kehabisan uang. Dengan melakukan pembelian besar setelah pensiun, Anda mungkin atau mungkin tidak membeli tiket kembali ke tenaga kerja.

4. Portofolio Pensiun "Semua Dalam"

Brian D. Behl, CFP®, CRPC®, CDFA ™, penasihat kekayaan yang dapat ditemukan di BELR.com, berbagi tentang risiko kesalahan yang telah dilihatnya oleh klien berulang kali:

Sayangnya, saya telah melihat kesalahan klien yang sangat mengkhawatirkan dalam berbagai kesempatan. Beberapa kali kita akan memiliki klien potensial datang kepada kami karena mereka mendekati pensiun untuk meninjau rencana keseluruhan mereka. Ketika kami meninjau situasi mereka, kami menemukan, terlalu sering, bahwa mereka memiliki alokasi yang sangat tinggi untuk saham perusahaan. Terkadang alokasi bisa lebih dari 80% atau 90% dari kekayaan bersih mereka. Karena ini adalah perusahaan yang mereka rasa sangat mereka kenal, mereka merasa nyaman berinvestasi di dalamnya.

Kami kemudian memulai proses pendidikan tentang risiko portofolio dan diversifikasi. Karena mereka sudah bergantung pada majikan mereka untuk gaji, tunjangan, pensiun, dan asuransi kesehatan pensiunan mereka, kami menjelaskan bahwa sangat penting juga tidak memiliki seluruh portofolio investasi mereka bergantung pada perusahaan yang sama. Kami ingin melihat alokasi dikurangi hingga 5% atau kurang dari kekayaan bersih mereka.

Jika stok perusahaan telah dilakukan dengan baik ini bisa menjadi keputusan yang sulit dan emosional bagi mereka. Seringkali, kami akan mencontohkan pengembalian yang mereka butuhkan untuk mencapai tujuan mereka dan menunjukkan bahwa portofolio yang terdiversifikasi dapat membantu mereka melakukannya dengan risiko yang jauh lebih kecil. Jika mereka memutuskan untuk bekerja bersama kami, mengurangi risiko itu akan menjadi salah satu prioritas pertama kami. Jika mereka tidak memutuskan untuk bekerja bersama kami, kami tetap mendorong mereka untuk mengambil langkah-langkah ini untuk menempatkan diri mereka dalam situasi yang lebih baik.

Meskipun menginvestasikan sebagian besar portofolio Anda dalam saham perusahaan berisiko ketika mendekati masa pensiun, bahkan lebih berisiko untuk berinvestasi satu perusahaan persediaan. Yikes.

Pastikan untuk memiliki portofolio yang terdiversifikasi yang sesuai dengan keadaan Anda. Penasihat keuangan yang berpengalaman dapat membantu.

5. Emosional Non-Diversifier

Tony Liddle, penasihat investasi yang dapat ditemukan di SarkInvestments.com, berbagi kisah yang menghancurkan tentang seorang pria yang membiarkan kegemarannya untuk sebuah perusahaan menghalangi portofolio yang terdiversifikasi dengan baik:

Seorang pria mengunjungi kantor investasi kami tidak lama setelah pensiun dari perusahaan teknologi. Dia memiliki lebih dari $ 4 juta dalam saham perusahaan dan tidak ada tabungan atau rekening pensiun lain untuk namanya. Dia bekerja untuk perusahaan sebagian besar hidupnya dan menyukainya seolah-olah itu keluarga.

Sejak hari pertama, saran kami kepadanya adalah menjual semua stok dan melakukan diversifikasi. Perhatiannya terhadap saran itu adalah menjual semua saham akan membebani pajak sebesar $ 600.000 (capital gain reguler 15 persen). Dengan lebih banyak upaya untuk meyakinkan pria itu untuk menjual saham perusahaan, ia akhirnya setuju untuk menjual 1.000 saham setiap minggu hingga hanya 50 persen dari portofolionya.

Beberapa bulan kemudian, pria itu kembali ke kantor kami dan menghentikan penjualan sistematis saham perusahaan. Alasannya untuk melakukannya adalah karena sahamnya telah meningkat 10 persen dan sebagai penasihatnya, kami telah menghabiskan uangnya dengan menjual saham itu selama dua bulan itu. Sayangnya, dalam waktu delapan bulan, saham telah jatuh secara drastis dari kehilangan tinggi 96 persen nilainya.

Fakta bahwa pria ini tahu jumlah pajak yang harus dia bayar, tetapi melihatnya sebagai beban biaya daripada sebagai hadiah untuk berinvestasi dengan baik, adalah tanda tertentu bahwa dia ditakdirkan untuk masalah. Dengan hanya mendiversifikasi portofolionya, dia bisa melindungi tabungan hidupnya.

Jelas bahwa Tony memberikan saran yang tepat kepada kliennya. Tentu, pajak sulit untuk ditelan, tetapi ada baiknya menurunkan risiko berpotensi kehilangan sebagian besar portofolio Anda hingga turunnya nilai saham.

Pelajarannya di sini adalah melakukan apa yang Anda harus lakukan untuk diversifikasi portofolio Anda, bahkan jika Anda harus mengorbankan cukup banyak untuk melakukannya.

6. The Non-Diversifier Yang Hancur

Wayne Connors, seorang ahli strategi portofolio di RetirementInvestor.com, berbagi kisah yang menghancurkan tentang seorang pria yang tidak mengikuti saran yang bagus dan membayar harga yang besar:

Kesalahan umum yang dibuat investor adalah terlalu melekat pada saham majikan mereka. Ini mengingatkan saya pada klien tertentu yang mendirikan perusahaan dan menjualnya untuk saham di perusahaan yang kemudian ia mulai kerjakan.

Ketika saya mulai berbicara dengannya, dia memiliki sekitar $ 15 juta dalam stok dan harga per saham sekitar $ 13. Ini adalah perusahaan teknologi yang berjalan baik selama akhir 1990-an, tetapi sekarang adalah awal 2000-an dan harga saham khusus ini berubah-ubah dan berfluktuasi +/- $ 2 dibandingkan bulan sebelumnya.

Kami telah memetakan rencana keuangan dan telah beberapa diskusi panjang tentang saham.Saya menyarankan klien saya untuk menjual seluruh posisi dengan segera, melunasi $ 2 juta, surat utang 8,5%, dan menginvestasikan sisanya dalam portofolio reksadana kelas yang terdiversifikasi secara luas.

Klien saya menolak untuk menjual seluruh posisi sekaligus karena harga baru-baru ini turun beberapa dolar tetapi setuju untuk menggunakan biaya dolar rata-rata untuk keluar dari posisi. Dia memutuskan bahwa dia akan melikuidasi posisinya selama 10 hari, 1 / 10th per hari.

Pada akhir periode ini, sekitar hari ke-14, saya menelepon klien saya untuk check-in, seperti yang telah saya lakukan setiap beberapa hari, dan sebelum saya dapat menyapa dia, dia berkata, "Saya minta maaf." Saya bertanya, "Apa maksudmu?" Dia kemudian melanjutkan untuk menjelaskan tiga hari pertama berjalan seperti yang direncanakan tetapi pada hari ke-4 harga turun sekitar $ 1, jadi dia memutuskan untuk tidak menjual dan menunggu saham untuk rebound. Yah, itu tidak pernah terjadi. Harga pada hari ke 10 adalah sekitar $ 11,50. Pada hari ke 11, harganya $ 9. Dan, pada hari ke-14 ketika saya menelepon, harganya baru saja turun dari $ 7 menjadi kurang dari $ 1 dan tidak akan pernah pulih.

Saya mengharapkan klien saya untuk bersyukur bahwa saya dapat meyakinkan dia untuk melakukan diversifikasi tetapi sebaliknya saya menerima permintaan maaf karena dia lupa untuk mengikuti rencana dan memutuskan untuk tidak memberi tahu saya sampai saat itu karena dia tahu saya akan menginstruksikan dia untuk terus menjual meskipun harganya sudah turun.

Satu-satunya sisi baiknya adalah ia mencairkan sekitar $ 3 juta selama tiga hari pertama sehingga ia mampu melunasi hipoteknya dan memiliki sedikit sisa untuk berinvestasi untuk pensiun.

Wow. Kesalahan keuangan ini menelan biaya $ 12 juta - dan itu terjadi selama beberapa hari saja. Ini tragis.

Cerita ini mirip dengan cerita kami sebelumnya. Sekali lagi, pelajaran di sini adalah untuk memastikan Anda melakukan diversifikasi - bahkan jika Anda membayar sesuatu di muka!

7. Waktu Pasar

Taylor R. Schulte, CFP®, seorang perencana keuangan yang dapat ditemukan di DefineFinancial.com, berbagi kisah memilukan tentang hubungan yang dirusak oleh pasar keuangan yang mengakibatkan kesalahan yang mengerikan:

Pada Maret 2009 - setelah pasar turun 50% dari puncak ke bawah - kami memiliki panggilan klien dan memberi tahu kami bahwa istrinya akan meninggalkannya jika dia tidak melikuidasi portofolio investasi dan pensiun mereka. Kami melakukan yang terbaik untuk melatih klien melalui masa sulit ini, tetapi pada akhirnya, permintaan mereka terpenuhi.

Saya menceritakan kisah ini hanya untuk mengingatkan orang betapa merusak perilaku kita terhadap rencana keuangan jangka panjang kita selama siklus pasar yang penuh tantangan.

Saya pikir cerita ini juga menunjukkan betapa pentingnya bagi kedua individu dalam suatu hubungan untuk dididik tentang pasar dan menunjukkan bagaimana selama periode waktu yang lama pasar telah terbukti dapat diandalkan.

8. Pembayar Biaya-Menghindari Biaya

Andrew McFadden, CFP®, MBA, penasihat keuangan dan pendiri di PanoramicFinancial.com, berbagi cerita ironis tentang klien yang ingin menghemat uang untuk biaya investasi tetapi akhirnya membayar lebih dari yang mereka tabung:

Di perusahaan sebelumnya tempat saya bekerja, salah satu klien kami telah mempekerjakan kami untuk mengelola IRA ukuran yang layak untuknya. Seiring waktu, kami menemukan bahwa ia memiliki lebih banyak aset yang dapat diinvestasikan di luar pengawasan kami. Saya tidak yakin secara spesifik tentang bagaimana fakta khusus ini terungkap, tetapi ternyata klien mencoba melakukan perdagangan yang sama di akunnya yang lain yang kami buat untuknya di IRA-nya.

Dia jelas melakukan ini dalam upaya untuk menghemat biaya manajemen aset yang dia bayar kepada kami. Apa yang dia tidak tahu adalah bahwa dia membeli bagian A dari setiap reksa dana di akun lainnya, sementara kami membeli kelas institusional dari setiap dana. Dengan demikian, ia membayar sekitar enam kali dari biaya Asset Under Management tahunan kami semua di muka hanya untuk masuk ke reksa dana. Singkat cerita, dia tidak menyimpan uang. Dan dia menghabiskan banyak waktu untuk membuat perdagangan itu sendiri.

Ini benar-benar menunjukkan kepada Anda bahwa masuk akal untuk meninggalkan investasi hingga profesional - terutama jika Anda benar-benar tidak tahu apa yang Anda lakukan.

Mungkin Anda bisa menceritakan kisah ini. Mungkin Anda sudah mencoba menghemat uang untuk sesuatu dan kemudian berpikir untuk diri sendiri, "Anda tahu, ini mungkin hanya membuang-buang waktu saya." Sangat penting untuk melihat gambaran besar ketika Anda mencoba untuk menghemat uang, karena kadang-kadang , Anda mungkin menembak diri sendiri di kaki.

9. Pintu Garasi Tuan Yang Bijaksana

Jose Sanchez, penasihat investasi dengan RetirementWealthAdvisors.com, berbagi cerita tentang seorang pria yang memiliki gairah untuk logam mulia - di dalam dan di luar portofolionya:

Seorang tukang reparasi garasi yang sukses dan bekerja sendiri, bersemangat tentang perak, mengabaikan nasihat bijak kami untuk diversifikasi investasi yang baik.

Pada musim semi 2009, tak lama setelah pasar mencapai titik terendah, saya bertemu dengan Mr. Garage Door dan meninjau kepemilikannya. Terkejut, saya menemukan bahwa ia memiliki lebih dari 50% dari portofolio pensiunnya dalam perak dan telah mengumpulkannya karena kekhawatiran terhadap ekonomi global sejak Menara Kembar jatuh pada 9/11.

Selain itu, Mr. Garage Door berbagi cerita tentang bagaimana dia menjelajahi pedesaan New Mexico untuk mencari logam mulia dengan detektor logam dandy yang praktis - hobinya yang berharga. Dia terus merinci semua temuannya, dan saya menikmati kegembiraannya. Dia menggambarkan penemuan-penemuan mengagumkan termasuk beberapa band pernikahan dan barang berharga lainnya yang ditemukan di taman umum dan di jalur berjalan kaki.

Sungguh, dia adalah seorang penceramah cerita yang luar biasa dan menunjukkan kepada saya foto-foto temuan terbarunya. Saya sangat takjub dan terpesona oleh kegigihan dan keyakinannya dalam hobinya. Sebagai seorang profesional, saya merasa terganggu oleh portofolionya.Itu tidak mudah untuk membawanya turun dari awan cumulonimbus yang bertumbuh tinggi ini dan memperingatkannya akan potensi badai yang kita miliki di barat daya.

Saya gagal mendapatkan bisnisnya tahun itu untuk investasi tetapi ia menjadi klien saya untuk polis asuransi jiwa dasar. Saya terus menelepon dan mengirim pesan kepadanya, untuk berbagi artikel menarik tentang logam mulia dan nilai diversifikasi.

Saya tetap setia pada teriakan perang saya dan berulang kali menyarankan agar dia mencari diversifikasi sebelum dia kehilangan keuntungannya yang dimulai sekitar $ 4,54 per oz ketika dia mulai mengumpulkan pada tahun 2001. Sementara dia merasa aman dan percaya logikanya menjadi sehat, waktu akan terbukti berbeda. Selama dua tahun berikutnya, perak naik dari $ 14,67 per oz menjadi $ 40,33 pada bulan Maret 2011. Meskipun bimbingan saya, dia tidak pernah mengakui hujan badai yang akan datang.

Setelah tiga tahun portofolionya dihalangi oleh kejatuhan perak, sebagian besar keuntungannya yang luar biasa hanyut. Akhirnya, dia menutup pintu garasi dengan memegang tidak lebih dari lima persen perak. Seperti yang Anda bayangkan, saya masih melihat dia setiap tahun untuk meninjau portofolio yang sekarang terdiversifikasi dengan baik dan menikmati mendengar cerita-ceritanya yang mempesona dari temuan peraknya.

Ada sedikit lagi yang bisa saya lakukan untuk mengarahkan Mr. Garage Door ke arah yang benar, tetapi dia memilih untuk mengabaikan peringatan. Kita semua dapat menghargai volatilitas logam mulia yang luar biasa baru-baru ini dan apa yang kadang-kadang salah dianggap sebagai kelas aset investasi yang stabil. Hari ini, perak duduk di $ 13,94 per oz.

Beli emas! Beli perak! Beli logam mulia!

Mungkin Anda pernah mendengar iklan infomasi larut malam ini. Ada sekelompok orang di luar sana yang percaya berinvestasi dalam logam mulia karena mereka lebih percaya pada logam tersebut daripada dalam portofolio yang terdiversifikasi dengan baik.

Entah bagaimana, beberapa dari mereka berpikir bahwa jika tangki ekonomi, logam mulia akan mempertahankan nilainya. Kebenarannya adalah logam mulia itu hyped dan mungkin tidak akan mempertahankan nilainya dalam krisis ekonomi sejati.

Pikirkan tentang itu. Apa yang Anda butuhkan ketika sebuah kiamat ekonomi terjadi? Emas? Perak? Tidak! Anda mungkin akan membutuhkan makanan, air, dan mungkin bahkan senjata untuk melindungi keluarga Anda.

Saran yang berulang di seluruh artikel ini adalah untuk diversifikasi. Jangan membuat pengecualian - bahkan untuk logam mulia.

10. Bom Waktu Pajak

Robert C. Henderson, penasihat dan presiden Lansdowne Wealth Management, LLC, dapat ditemukan di LWMWealth.com dan membagikan cerita tentang prospek yang membutuhkan bantuan perencanaan pensiun yang serius:

Beberapa tahun yang lalu seorang prospek datang kepada saya mencari bantuan perencanaan pensiun. Dia benar-benar dalam kondisi keuangan yang baik. Ada dua pensiun (suami dan istri) dan dua aliran Jaminan Sosial, yang berjumlah hampir $ 65.000 dalam pendapatan tahunan terjamin. Plus, rumah mereka telah dibayar penuh dan mereka menjalani gaya hidup yang cukup sederhana.

Rencana mereka adalah membeli sebuah pondok di hutan dan tinggal di sana selama setahun, dan kemudian akhirnya menjual rumah mereka yang sudah ada dan pindah ke pondok penuh waktu. Tantangannya adalah dia tidak memiliki cukup uang untuk membeli rumah kedua, dan tidak mau mengambil hipotek untuk membelinya. Jadi rencananya (yang ia bertekad untuk menindaklanjuti) adalah untuk mencairkan seluruh rencana pensiunnya sebesar $ 250.000 sekaligus untuk membeli rumah itu. Jadi dia tidak hanya akan membayar pajak atas seluruh penarikan, tetapi karena dia dan istrinya masih bekerja dan juga mendapatkan sebagian dari pensiun mereka, itu akan menendang pajak penghasilan mereka ke dalam kelompok yang jauh lebih tinggi - serta mengakhiri mereka pembebasan pribadi. Antara pajak penghasilan negara bagian dan federal, mereka akan terjaring lebih dekat ke $ 175.000 dari $ 250.000 asli, potongan pajak sekitar $ 75.000. Tetapi karena semua dana itu telah disumbangkan oleh majikannya (itu adalah rencana pensiun non-kontribusi), alasannya adalah bahwa ini adalah "menemukan uang" dan dia tidak benar-benar memberikan uangnya sendiri.

Ketika tiba saatnya, saya membimbingnya melalui berbagai pilihan yang kami miliki, dan apa biaya akhirnya. Pada akhirnya, kami akhirnya mengambil ARM lima tahun sekitar 3,25%, yang membuatnya hanya mengeluarkan sekitar 7.000 dolar setahun, dan akhirnya dia menjual rumah utama dalam waktu 18 bulan. Jadi dengan mendidiknya tentang pilihannya, pro dan kontra, dan risikonya, saya akhirnya menyelamatkannya lebih dari $ 60.000 dan penundaan pajak lanjutan dari rekening pensiunnya.

Membayar pajak pada rekening pensiun sangat menyebalkan. Tetapi kenyataannya, terkadang itu harus dilakukan. Dalam hal ini, mereka menemukan hasil yang bagus, tetapi itu tidak selalu terjadi. Terkadang, ada kebutuhan keuangan yang mendesak.

Yang dibawa di sini adalah untuk melihat semua opsi yang tersedia sebelum Anda memutuskan untuk mencairkan rekening pensiun. Anda mungkin saja menemukan rencana yang lebih baik.

11. Kasus Tragis dari Kurangnya Asuransi

Peter Huminski, AWMA®, adalah penasihat kekayaan dan presiden Thorium Wealth Management di ThoriumWealth.com dan berbagi cerita tentang klien yang tidak ingin meningkatkan polis asuransi mereka:

Saya bekerja terutama dengan pemilik bisnis dan sebelumnya dalam karir saya, saya memiliki klien yang memiliki perusahaan teknologi yang sangat sukses. Dia punya pasangan dan mereka berdua bekerja sama dengan baik.

Kami telah melakukan sejumlah besar perencanaan untuk klien saya tetapi tidak dapat membantu mitra sama sekali. Pada tahun 2006 kami membuat perjanjian perencanaan jual-beli lengkap untuk perusahaan yang kami danai dengan polis asuransi jiwa. Pada saat itu kami menyarankan tinjauan tahunan untuk kebijakan karena bisnis mengalami pertumbuhan yang signifikan dan nilai perusahaan tumbuh sekitar 35% per tahun.

Awalnya kami mendanai $ 10 juta asuransi jiwa dan pada tahun 2009 perusahaan itu bernilai sekitar dua kali lipat. Mitra tidak ingin meningkatkan kebijakan.Dia tidak melihat kebutuhannya sejak dia muda. Sayangnya pada awal 2010, pasangan itu tewas dalam kecelakaan pesawat pribadi.

Dibiarkan tanpa rekannya, klien saya pergi untuk mengeksekusi perjanjian jual-beli tetapi janda mitranya menentang perjanjian jual-beli karena perusahaan itu bernilai lebih dari yang ditawarkan dalam perjanjian jual-beli. Janda itu akhirnya menuntut dan akhirnya membebani klien saya jutaan dolar dan hampir membuat perusahaan gulung tikar. Klien saya tidak berencana untuk berbisnis dengan pasangannya dan karena dia tidak memiliki asuransi jiwa yang cukup.

Seluruh situasi tragis bisa dihindari jika mereka meninjau asuransi setiap tahun dan meningkatkannya sesuai kebutuhan. Mereka selalu terlalu sibuk atau tidak berpikir itu perlu. Tidak hanya pendanaan perjanjian jual-beli yang tepat diperlukan, sangat penting untuk perencanaan suksesi yang tepat jika Anda memiliki mitra.

Ada takeaway yang sangat penting di sini: tinjau kebijakan asuransi Anda secara teratur! Tidak melakukan hal itu secara finansial dapat merusak.

Sebaiknya tinjau kebijakan Anda satu kali per tahun sekitar waktu yang sama setiap tahun. Jadikan itu tradisi!

12. Klien yang Menyukai Bekas Saham Majikan mereka

David Wilson, CFP®, AIFA®, berbagi bagaimana beberapa kliennya ingin bergantung pada saham mantan majikan mereka dan beberapa saran yang dia berikan kepada mereka:

Klien sangat terikat dengan saham perusahaan tempat mereka pernah bekerja, yang bisa menjadi kesalahan.

Ini bisa untuk alasan sentimental, atau pemikiran bahwa mereka harus tetap setia kepada perusahaan tempat mereka bekerja dengan memiliki saham di perusahaan itu.

Orang-orang yang datang ke pikiran adalah klien yang mengadakan United Airlines dan Bank of America.

Klien saya pensiun dari United Airlines dengan kepemilikan signifikan di bursa United sebagai bagian dari masa pensiunnya yang dia inginkan tetap utuh. Sementara United Airlines masih terbang, United menyatakan kebangkrutan dan menghapus nilai pemegang saham. Ketika mereka direorganisasi, mereka menerbitkan saham baru yang tidak melakukan apa pun untuk mantan pemegang saham.

Klien lain membeli saham Bank of America dari pekerjaan, yang merupakan bagian penting dari portofolionya. Saham Bank of America diperdagangkan dalam kisaran $ 50 pada tahun 2006 dan kemudian turun serendah $ 4 pada tahun 2009.

Sementara dia tidak akan mengambil rekomendasi saya untuk melakukan diversifikasi, dia mengambil rekomendasi saya untuk menghentikan kerugian pada sahamnya sebelum kecelakaan itu, yang menyelamatkannya banyak uang ketika sahamnya jatuh.

Jika orang tidak mau berpisah dengan saham perusahaan mereka, saya mendorong mereka untuk menggunakan stop loss guna membantu melindungi kepemilikan mereka sebelumnya. Dengan cara ini, mereka memutuskan sebelumnya dan tanpa emosi seberapa besar mereka akan kehilangan jika saham itu melawan mereka.

Tantangannya adalah memilih batas kerugian yang memungkinkan untuk beberapa fluktuasi normal, namun membantu mencegah sebanyak mungkin risiko penurunan.

Gagasan untuk memilih batas kerugian adalah baik, terutama ketika klien tidak akan menerima saran untuk melakukan diversifikasi dengan baik. Ini merupakan peluang besar bagi penasihat keuangan.

13. "Peluang Investasi" Yang Bermasalah

Katie Brewer, CFP®, seorang pelatih keuangan untuk Gen X dan Gen Y dengan YourRichestLifePlanning.com, berbagi cerita tentang klien yang tidak berkonsultasi dengan tim keuangan mereka sebelum mendaftar untuk investasi:

Dokter mendapatkan banyak “peluang investasi.” Salah satu klien dokter saya di perusahaan sebelumnya adalah investasi real estat yang kedengarannya terlalu bagus untuk dilewatkan, dan dia menandatangani garis putus-putus sebelum berkonsultasi dengan tim perencanaan keuangannya.

Sayangnya, setelah ditinjau ulang, itu adalah investasi yang sangat spekulatif dan tidak memungkinkan dia dengan mudah mendapatkan pengembalian pokok, jadi dia memiliki sejumlah besar portofolionya yang terikat dalam investasi mahal dan spekulatif untuk beberapa waktu.

Moral dari cerita ini adalah bahwa klien harus selalu membaca cetakan yang bagus atau meminta orang lain untuk membaca tulisan yang bagus sebelum menandatangani sesuatu yang dia tidak mengerti!

Katie memiliki poin bagus di sini. Ada banyak "profesional keuangan" di luar sana yang benar-benar hanya menjajakan investasi berisiko. Mengapa tidak berbicara dengan berbagai profesional keuangan untuk melihat apakah investasi masuk akal sebelum Anda membeli?

Menutup Pikiran

Ini tidak diragukan lagi beberapa kesalahan keuangan yang sangat buruk.

Sayangnya, beberapa orang tidak hanya membuat satu kesalahan keuangan yang buruk, tetapi dua atau tiga atau empat dalam hidup mereka. Bahkan hanya satu yang dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan.

Saran terbaik yang bisa saya berikan kepada Anda adalah mencari pendapat dari banyak profesional keuangan (kecuali yang buruk) sebelum Anda membuat keputusan finansial besar. Kemudian, pastikan Anda mendengarkan saran mereka. Mereka hanya bisa menyelamatkan Anda dari dunia yang menyakitkan.

Posting ini awalnya ditampilkan di Forbes.

Menyimpan

Tips Top:
Komentar: